Wednesday, May 2, 2018

Iman Rahab (4)

webmaster | 8:00:00 AM |
(sambungan)

Iman jangan berhenti hanya pada pengakuan percaya saja, melainkan harus disertai dengan perbuatan, karena hanya lewat perbuatanlah iman bisa disempurnakan. "Kamu lihat, bahwa iman bekerjasama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman menjadi sempurna." (ay 22). Tanpa perbuatan, iman dikatakan kosong (Yakobus 2:20), bahkan pada hakekatnya adalah mati (ay 17).

Lewat kisah Rahab kita bisa belajar mengenai bagaimana sebuah iman yang kuat itu. Sudah menjadi Kristen sejak lahir tidak serta merta menjamin kuatnya iman. Sebaliknya, orang yang baru mengenal Tuhan bisa memiliki iman yang kuat apabila mereka menyadari betul keberadaan, kekuatan kuasa, kedaulatan dan belas kasihan Tuhan yang begitu besar dan deras melimpah di muka bumi ini.

Jika kita seperti Rahab, menyadari kebesaran Tuhan ada diatas segalanya baik di langit maupun di bumi, alangkah bodohnya apabila kita masih melawan kehendakNya, menduakanNya dan mengikut atau mencari alternatif-alternatif lain yang ditawarkan kegelapan di luar sana, jika kita masih labil, bimbang dan terus terpengaruh tipu daya si jahat yang datang dari segala hal di sekeliling kita. Satu hal lagi yang tidak kalah penting adalah, Rahab tidak berhenti hanya pada percaya lewat imannya tapi ia mengaplikasikan imannya tersebut dalam perbuatan nyata.

Kisah Rahab juga merupakan cerminan dari kisah hidup kita. Kita bukan keturunan Israel yang menjadi umat pilihan Allah di masa dahulu kala, lewat dosa-dosa kita, yang terus hidup dalam berbagai ketidaktaatan, pembangkangan, mengikuti hawa nafsu dan keinginan daging, hidup dalam kejahatan seperti iri hati, kebencian, mementingkan diri sendiri kalau tidak bahkan lebih seperti mencuri, menipu, zinah, membunuh dan sebagainya, seharusnya kita pun tidak layak untuk selamat. Tapi Tuhan memberikan kita kasih karuniaNya dalam Kristus yang akan kita terima lewat iman.

Dalam Efesus dikatakan "Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri." (Efesus 2:8-9).

Ketika kita menghadapi hari-hari yang sulit hari ini, apakah kita bisa seperti Rahab yang memiliki keteguhan iman kepada Tuhan dan mengaplikasikan iman tersebut dengan sebentuk perbuatan nyata? Mampukah kita terus percaya kepada Tuhan dengan segenap hati kita meski apa yang sedang kita hadapi hari ini seolah belum mengarah kepada jalan keluar atau titik terang? Mampukah kita tetap bersukacita dan percaya bahwa Tuhan pasti akan memberikan solusi meski kita belum melihat apa-apa saat ini? Dan, apakah kita mau mengaplikasikan iman dalam tindakan-tindakan nyata?

Iman yang kokoh dan disertai perbuatan nyata akan sangat menentukan seperti apa hidup kita sekarang maupun kelak. Hendaklah kita bisa belajar dari iman Rahab agar pada suatu hari nanti kita bisa berada dalam daftar pahlawan-pahlawan atau saksi-saksi iman seperti halnya Rahab dan para tokoh besar lainnya.

Iman bukan hanya untuk dipendam tapi seharusnya aplikatif dalam kehidupan lewat tindakan-tindakan nyata

Follow us on our Twitter: http://twitter.com/dailyrho

No comments :

Search

Bagi Berkat?

Jika anda terbeban untuk turut memberkati pengunjung RHO, anda bisa mengirimkan renungan ataupun kesaksian yang tentunya berasal dari pengalaman anda sendiri, silahkan kirim email ke: rho_blog[at]yahoo[dot]com

Bahan yang dikirim akan diseleksi oleh tim RHO dan yang terpilih akan dimuat. Tuhan Yesus memberkati.

Renungan Archive

Jesus Followers

Prayer Request

Community

Stats

eXTReMe Tracker