Sunday, April 5, 2009

Diberkati Untuk Memberkati

webmaster | 8:00 AM |
Ayat bacaan: Lukas 5:7
==================
"Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain supaya mereka datang membantunya. Dan mereka itu datang, lalu mereka bersama-sama mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam."


diberkati untuk memberkatiPagi ini saya teringat akan kisah Ali Baba. Hikayat 1001 Malam ini bercerita tentang Ali Baba yang secara tidak sengaja melihat 40 penyamun berada di depan sebuah gua yang ditutupi sebuah batu besar. Ketika mereka mengucapkan "abrakadabra", batu pun bergeser sehingga gua kemudian terbuka. Ali Baba hanya memperhatikan dari tempat persembunyiannya dan menanti hingga ke 40 penyamun itu pergi meninggalkan gua. Setelah ia sendirian, ia pun mengucapkan kata yang sama di depan gua. Batu kemudian bergeser dan masuklah Ali Baba ke dalam. Ternyata apa yang ada di dalam adalah gua yang penuh harta karun. Ali Baba ternyata tidak tamak. Ia hanya mengambil secukupnya. Namun kisah mengenai gua harta karun ini sampai ke telinga Kasim, saudaranya. Lalu Kasim pun mengikuti jejak Ali Baba dan masuk ke dalam. Seperti Ali Baba, ia pun takjub melihat harta berlimpah di dalam gua. Namun ada yang membedakan Ali Baba dan Kasim. Kasim bersikap tamak dan ingin menguasai semua. Ia pun sibuk mengumpulkan semua harta melebihi apa yang mampu ia angkut. Dan saking sibuknya, ia pun lupa kata kunci untuk membuka kembali pintu gua. Akibatnya fatal. 40 penyamun kembali kesana dan mendapati Kasim di dalam. Mereka pun membunuhnya.

Kita mudah untuk berkata, "yah..itulah ganjaran bagi orang tamak.." Namun sadar atau tidak ada banyak di antara kita yang berlaku sama seperti Kasim. Kita hanya menuntut berkat dari Tuhan tanpa mau memberkati orang lain lewat segala yang Tuhan beri. Kita hanya mau menuai, tanpa mau menabur. Jika saya ibaratkan kita sebagai petani, bagaimana mungkin seorang petani bisa menuai hasil ladang jika ia tidak pernah menabur benih? Ayat yang melintas di benak saya pagi ini ketika saya teringat akan kisah Ali Baba adalah mengenai kisah mukjizat yang dilakukan Yesus atas Petrus, sang nelayan yang tidak memperoleh seekor ikan pun hari itu. Dengan ketaatannya pada Yesus, ia mengikuti perintah Yesus agar ia kembali bertolak ke dalam dan menebar jala. Seketika itu pula jalanya sangat penuh dan mulai sobek. Untung Petrus tidak punya mental seperti Kasim. Ayat bacaan hari ini menunjukkan demikian. "Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain supaya mereka datang membantunya. Dan mereka itu datang, lalu mereka bersama-sama mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam." (Lukas 5:7). Petrus memanggil teman-temannya dan membagi tangkapannya. Petrus sadar ia tidak hidup sendiri, ia punya sahabat-sahabat dan mau berbagi. Jika ia tamak, kapalnya akan tenggelam, dan ia akan menemui nasib yang sama seperti Kasim.

Ingatlah bahwa berkat-berkat yang kita peroleh adalah titipan Tuhan, yang harus kita pakai untuk memberkati sesama kita, untuk menyatakan kemuliaan Tuhan. Apakah itu berkat kekayaan, berkat kesehatan, talenta-talenta yang kita miliki, semua itu hendaklah kita pergunakan untuk menjadi berkat buat orang lain. Apapun yang kita lakukan buat membantu orang lain bernilai sangat tinggi bagi Tuhan. Demikian firman Tuhan: "Maka Ia akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk salah seorang dari yang paling hina ini, kamu tidak melakukannya juga untuk Aku." (Matius 25:45). Mari kita baca pesan Yesus dalam kitab Kisah Para Rasul.

Kita harus mengerti bahwa kekayaan yang ada pada kita hanya titipan Tuhan. Karena itu kita harus mempergunakannya untuk kemuliaan Tuhan dan untuk sesama kita (mengikat persahabatan dan memberkati orang lain). "Dalam segala sesuatu telah kuberikan contoh kepada kamu, bahwa dengan bekerja demikian kita harus membantu orang-orang yang lemah dan harus mengingat perkataan Tuhan Yesus, sebab Ia sendiri telah mengatakan: Adalah lebih berbahagia memberi dari pada menerima." (Kisah Para Rasul 20:35). Yes, that's absolutely true. Perhatikan, semakin dalam kita masuk ke dalam hadiratNya, semakin dekat kita pada Tuhan, maka prinsip kebahagiaan pun berubah. Jika dulu kita berbahagia ketika kita diberi, maka kini kita akan jauh lebih berbahagia ketika bisa memberi kontribusi kepada orang lain. Kita akan merasa sangat bahagia ketika bisa membahagiakan orang lain. Itu jauh lebih membahagiakan dibandingkan ketika kita memperoleh sesuatu.

Sebuah perikop penting dari surat rasul Paulus menjabarkan lebih lanjut mengenai ini. "Camkanlah ini: Orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga. Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita."(2 Korintus 9:6-7). Tidak berhenti sampai disitu, kemudian ditegaskan pula bahwa Tuhan sanggup melimpahkan segala kasih karuniaNya bahkan hingga berkelebihan, dan ini semua bukan untuk memperkaya diri, menyombongkan diri dan dinikmati sendiri dengan serakah, melainkan untuk berbuat baik dan beramal. (ay 8). Dan dalam kesempatan lain, Petrus pun mengingatkan hakekat penting dari menerima berkat.  "....hendaklah kamu memberkati, karena untuk itulah kamu dipanggil, yaitu untuk memperoleh berkat." (1 Petrus 3:9) Ini hal penting yang harus kita cermati. Kita memperoleh berkat adalah agar kita bisa memberkati orang lain lewat segala yang kita miliki. Kita diberkati untuk memberkati.


Ketamakan tidak akan membawa manfaat apa-apa dan tidak akan pernah berkenan di hadapan Tuhan. Betapa kecewanya Tuhan apabila segala berkat yang Dia berikan malah dipakai untuk menindas dan merugikan orang lain, atau dipakai sebagai alas kesombongan. Semakin banyak kita diberkati, kita harus semakin banyak pula memberkati, karena itulah alasan utama mengapa kita menerima berkat dari Tuhan. Rugikah jika kita banyak memberi? Jika kita memberi dengan hati yang tulus semata-mata karena mengasihi Tuhan dan sesama, kita tidak akan menjadi berkekuangan, malah akan semakin banyak lagi menerima berkat. Itu sejalan dengan  Amsal berikut ini: "Ada yang menyebar harta, tetapi bertambah kaya, ada yang menghemat secara luar biasa, namun selalu berkekurangan." (Amsal 11:24). Pelit, tamak, serakah, egois dan sejenisnya tidak akan pernah membawa hasil apa-apa selain kerugian buat diri kita sendiri. Hal itu tidak sejalan dengan kehendak Tuhan. Apa yang dikehendaki Tuhan adalah kita harus mau memberkati orang lain dengan segala berkat dari Tuhan, atas dasar kasih kita kepada mereka dan Tuhan sendiri, dimana Tuhan dipermuliakan. Jika kita punya sikap mengasihi Tuhan dan taat pada kehendakNya, tidak saja di dunia ini kita akan dicukupkan bahkan sampai berkelimpahan, tapi kita pun akan beroleh hidup kekal. "Dan dunia ini sedang lenyap dengan keinginannya, tetapi orang yang melakukan kehendak Allah tetap hidup selama-lamanya."(1 Yohanes 2:17). Are you ready to give? Mulailah memberi, maka Tuhan akan mencurahkan berkat-berkatNya secara luar biasa ke atas diri anda.

Adalah jauh lebih bahagia ketika kita memberi daripada saat menerima

No comments :

Search

Bagi Berkat?

Jika anda terbeban untuk turut memberkati pengunjung RHO, anda bisa mengirimkan renungan ataupun kesaksian yang tentunya berasal dari pengalaman anda sendiri, silahkan kirim email ke: rho_blog[at]yahoo[dot]com

Bahan yang dikirim akan diseleksi oleh tim RHO dan yang terpilih akan dimuat. Tuhan Yesus memberkati.

Renungan Archive

Jesus Followers

Prayer Request

Community

Stats

eXTReMe Tracker